29 January 2013

Kisah Di Pudu Sentral

Sampai Pudu Sentral, Ina dah pun terlepas bas. Saja confirm kan dekat kaunter. Dengan muka 'kerek', abang kaunter tu pandang jam & cakap...

'Ni dah pukul berapa, dah gerak dah laa..'

Cukup tak ramah ye! Tak apa, boleh beli tiket lain. Ina terus mencari tiket lain. Ada, tapi pukul 1 tengahari. Maknanya, kena berkampung kat situ dalam 2 jam. Sabar je la...

Bateri HP dah nak padam. Sibuk otak ni berfikir kat mana boleh cas HP. Tiba-tiba terpandang sorang abang ni tengah cas HP kat 1 sudut. Ina pun menunggu dia dari jauh. Sampai selesai, Ina bergerak ke tempat tu. Terus menghadap HP sambil dicas.

Ina perasan ada sorang lelaki tiba-tiba duduk kat bangku belakang Ina. Mula-mula jauh, kemudian makin dekat. Dia betul-betul belakang Ina. Ina terdengar dia bersuara menyapa. Tapi, Ina abaikan sampai la waktu Ina nak bergerak ke platform. 

'Akak nak gi mana?'

'Kuantan'

'Dari mana?'

'Putrajaya', jujur je jawab; entah kenapa...adoi!

'Akak kerja apa?'

Malas nak panjangkan perbualan, 'Contractor'

'Hah..kejap kak, saya nak tanya pendapat. Jangan takut, sekejap je. Bukan nak ngorat'

Dalam hati 'Apa pasal dia mention 'bukan nak ngorat'? Nampak sangat nak ngorat...'

Layankan aja, Ina duduk semula. Dengar apa yang dia nak tanya. Ina jawab apa yang tau. Kemudian, pandang jam. Bagitau yang Ina tengah rushing. So, nak cepat bergerak ke platform. Sempat jugak dia mintak no HP. Sekali lagi, dengan jujurnya Ina bagi. Dalam hati dah was-was. Takut jugak dijual nombor tu atau jadi mangsa kena kacau.

Malamnya, budak tu telefon. Ina angkat. Tapi, terus padamkan semula. Takut.
Dia call lagi. Ina letak bawah bantal, tak jawab. Huhuhuhu...
Ina mesej tanya 'Ada apa? Saya busy..'
Jawapannya, tak ada apa...pelik!

Esoknya, Ina masih diganggu. Tapi, ada saja alasan yang Ina bagi..hehe.
Sorry, Ina tak berminat nak melayan orang macam ni. Kalau nak berkawan, ini bukan caranya.

Adik-adik perempuan kat luar sana, tolong berhati-hati dengan lelaki yang tak dikenali. Kita tak tau apa yang akan dia buat. So, sentiasa beringat ye. Jangan mudah terima segala ajakan...walaupun kita desperate nak kawin! Maruah diri lebih penting daripada segala-galanya.

**Sebelum orang tu tegur, Ina teringat kisah Kak May yang bertemu jodoh dengan lelaki yang dia kenal kat stesen bas. Huhu..rahsia Allah. Dia saja yang tau... :)

No comments: